Something To Think About.

We never been promised tomorrow.






Wednesday, October 26, 2016

Dear Mr Salvatore,I Miss You.



Ya,tajuknya sudah cukup untuk menggambarkan apa yang aku rasa cuma mungkin tidak dapat disampaikan sepenuhnya melalui tulisan.

Kau tidak tahu dan aku berharap agar kau tidak pernah tahu.

Adakalanya aku mencari Mr Salvatore melalui haruman parfume seseorang yang mengingatkan aku kepadanya;

aku mencarinya ketika orang ramai berpusu pusu turun melalui tangga dan ada yang terlanggar bahu denganku namun menghilang sebelum aku mengejar;

pernah aku berpusing pusing di tengah riuk pikuk kota kerana terlihat seseorang yang berpakaian sepertinya

dan pernah jugak aku berlari seperti hilang akal tatkala terpandang sesusuk tubuh sepertinya di dalam tren;

kau juga mungkin mahu ketawa apabila aku memberitakan bahawa aku juga pernah menunggu seharian di kafe kegemaran aku semata mata untuk melihat manusia lalu lalang dan berharap salah seorang dari mereka adalah dia,Mr Salvatore.

Benar,aku mungkin sudah gila atau mungkin saja aku benar benar merindui dia. Kau tidak pernah merasai bukan bagaimana rasanya merindui seseorang itu separuh mati? Dengan mendengar lagu dan memahami lirik sahaja tidak cukup,kau perlu melaluinya untuk merasai.


Pernah sekali aku dikejar sekuriti kerana aku berlari menaiki eskalator yang turun. Puncanya? Kerana di eskalator bertentangan aku terpandang seorang lelaki yang mirip wajahnya dengan Mr Salvatore, tetapi malang sekali bukan dia.

Tanyalah aku lagi apa benda gila yang tidak pernah aku lakukan kerana lelaki itu.

Kau tidak akan faham kerana sulit sekali untuk memahami bagaimana rasanya kalau kau mencintai seseorang itu bukan dengan sepenuh hati tetapi dengan segenap jiwa dan juga raga. 

Aku berada di sini hari ini kerana aku masih berharap dia akan menjenguk walau cuma untuk sedetik.Aku masih punya harapan itu.

 

 





May Peace Be Upon Us. Live,Laugh,Die Emotionally!

Tuesday, October 18, 2016

A New Tomorrow.


 Hari esok yang baru.

Ya,aku kembali menaip di sini untuk kesekian kalinya walau mungkin ramai yang beranggapan aku telah dikuburkan jauh 6 kaki lebih ke bawah tanah.

Tiada apa lagi yang aku punya. Dan sebenarnya juga tiada apa yang kita semua punya.
Apa yang kau dan aku genggam kuat kuat malam ini hanyalah sementara.Esok mungkin ianya tiada lagi.

Selamat malam dunia dan seisinya.







May Peace Be Upon Us. Live,Laugh,Die Emotionally!

Friday, May 8, 2015

I'm Quite Sure I'm Not Dead Yet.


 Well, at least im not REALLY dead yet.

I'm not very sure though.

If the breathing was not count as being alive, then im quite alive myself.

Because some people did breath but they are dead inside.

But still im sure some parts or something inside myself have died.

Sanity maybe.



May Peace Be Upon Us. Live,Laugh,Die Emotionally!

LinkWithin

Sayang Korang Ketat-ketat